www.faktabanten.co.id
Suara Merdeka Rakyat Banten

4 WNA China Diringkus Saat Penggerebekan Pabrik HP Ilegal di Tangerang

0
Camat Cilegon_sulaeman

TANGERANG – Dalam penggerebekan pabrik perakitan handphone (HP) ilegal dari China, polisi meringkus 14 pekerja yang empat diantaranya warga negara asing (WNA) asal China. Pabrik perakitan skala rumahan itu sudah beroperasi sejak tahun 2016 dengan omzet hingga Rp300 miliar setahun.

Kepala Sub Bagian Humas Polres Metro Tangerang Kota, Kompol Abdul Rahim menyatakan, penggerebekan pabrik perakitan HP ilegal dari China, di Ruko De Mansion, Blok B.16 dan B.9, Pinang, Kota Tangerang dipimpin oleh Unit Krimsus Satreskrim Polrestro Tangerang Kota.

“Awalnya, petugas mendapatkan informasi, bahwa ada pabrik perakitan HP ilegal. Kemudian, dilakukan penyelidikan selama beberapa hari. Ternyata benar, di situ dijadikan perakitan HP China,” katanya kepada wartawan di lokasi penggerebekan, Jumat (6/9/2019).

Abdul Rahim memastikan, jumlah barang bukti yang diamankan mencapai angka ribuan. Terdiri dari beberapa merek handphone terkenal.

“Di sini posisi handphone punya sparepart terpisah, kemudian dirakit dan dikasih casing baru. Termasuk item-item yang ada perangkatnya. Lalu dibungkus dan ada boks baru, dan menyerupai aslinya,” jelasnya.

oman

Dilanjutkan Rahim, gudang atau industri rumahan tersebut, sudah beroperasi sejak tahun 2016 silam. Target pemasarannya, lebih kepada toko-toko online di Indonesia.

“Ada juga beberapa toko retail yang sudah kita ketahui dan mengambil barang dari sini. Tetapi masih kita dalami lagi. Dalam sebulan, industri rumahan ini memproduksi hingga 10 ribu handphone,” ungkapnya.

Dalam setahun, lanjut Rahim, pabrik HP rumahan ilegal tersebut bisa memproduksi sekira 120 ribu handphone dengan omset hampir mencapai Rp300 miliar setahunnya.

“Dari penggerebekan ini, kami menahan 14 pekerja yang empat di antaranya adalah Warga Negara Asing (WNA) asal China, dan 10 orang diantaranya adalah pekerja dari Indonesia. Mereka kuli semua,” paparnya.

Pekerja asal China, lanjut Rahim, bertugas mengawasi produksi dan mengantarkan sparepart yang memang didatangkan dari China. Mereka bertindak jadi mandor.

Atas perbuatannya, kepada para tersangka dikenakan pasal berlapis tentang Perlindungan Konsumen, Perdagangan, dan tentang Telekomunikasi yang ancaman hukumannya rata-rata di atas lima tahun. (*/Sindo)

Dapatkan notifikasi lansung ke perangkat Anda, Klik Aktifkan

Advert

error: www.faktabanten.co.id