Keluar dari Dewan HAM PBB, AS Bela Israel

INTERNASIONAL

FAKTA BANTEN – Amerika Serikat memutuskan untuk keluar dari Dewan Hak Asasi Manusia PBB, yang dianggap munafik dalam menjalankan misinya. Reformasi yang dilakukan di tubuh badan PBB tersebutm dinilai berjalan di tempat.

Dilansir dari Reuters, Rabu 20 Juni 2018, Menteri Luar Negeri AS, Mike Pompeo dan Duta Besar AS untuk PBB, Nikki Haley mengumumkan hal tersebut pada Selasa waktu setempat. AS pun ditegaskan mengecam Rusia, China, Kuba, dan mesir yang terus berusaha menggagalkan upaya AS untuk melakukan reformasi di dewan PBB tersebut.

Haley pun mengkritik negara-negara anggota lainnya yang mendorong AS untuk tinggal, tetapi tidak serius mendukung upaya reformasi yang dilakukan AS tersebut.

Salah satu reformasi yang didorong AS adalah mempermudah aturan untuk menendang negara-negara anggota yang memiliki catatan HAM yang mengerikan. Diperlukan dua pertiga dari 193 suara mayoritas di badan tersebut untuk mewujudkan reformasi tersebut.

“Lihatlah keanggotaan dewan, dan Anda melihat ketidaksenangan yang mengerikan terhadap hak paling dasar,” kata Haley.

Haley pun mengatakan, fokus kebijakan dewan tersebut syarat akan kepentingan politik. Hal itu terlihat, dari terus dikecamnya Israel oleh para anggota, karena konflik yang terus terjadi dengan Palestina hingga saat ini.

“Fokus yang tidak proporsional dan permusuhan tanpa akhir terhadap Israel, adalah bukti yang jelas bahwa dewan dimotivasi oleh bias politik, bukan oleh hak asasi manusia.” tegasnya. (*/Viva)

Bagaimana reaksi Anda tentang artikel ini?
  • Fascinated
  • Happy
  • Sad
  • Angry
  • Bored
  • Afraid

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *