Ledakan di Galangan Kapal di Puloampel, Dirjen Hubla Sampaikan Bela Sungkawa

SERANG – Pada hari Jumat (11/8/2017) pukul 07.45 WIB terjadi ledakan di galangan kapal PT Krakatau Shipyard, Desa Puloampel, Kabupaten Serang.

Adapun ledakan tersebut terjadi pada Kapal KM Kendhaga Nusantara 14 yang merupakan pesanan Direktorat Jenderal Perhubungan Laut.

Direktur Jenderal Perhubungan Laut, A. Tonny Budiono telah menerima laporan dari jajarannya terkait adanya musibah tersebut.

“Iya benar telah terjadi ledakan di area galangan kapal PT Krakatau Shipyard pagi ini (11/8) ketika para pekerja baru memulai kerja untuk merakit kapal tersebut,” kata Dirjen Tonny dalam rilisnya, Jumat (11/8/2017).

Atas kejadian kecelakaan kerja tersebut, Dirjen Hubla menyampaikan rasa prihatin dan belasungkawa yang sedalam-dalamnya atas musibah yang menimbulkan korban jiwa tersebut.

“Kami atas nama Ditjen Perhubungan Laut turut berduka dan prihatin atas terjadinya musibah ini. Semoga kejadian seperti ini tidak terulang kembali di kemudian hari,” ungkapnya.

Dirjen Tonny menjelaskan pihaknya belum mengetahui penyebab terjadinya musibah tersebut.

“Untuk penyebab ledakan masih didalami pihak Kepolisian setempat, termasuk meminta keterangan dari para saksi dan sejumlah pihak terkait. Kita akan tunggu hasil proses penyelidikan dari Kepolisian untuk mengetahui penyebabnya,” ujar Tonny.

Sebagai informasi, Kapal KM Kendhaga Nusantara 14 merupakan kapal tipe Kontainer 100 Teus pesanan Kementerian Perhubungan cq. Direktorat Jenderal Perhubungan Laut yang diperuntukan untuk mendukung program Tol Laut di wilayah Timur Indonesia.

Adapun kapal ini dibangun atas Kerja Sama Operasi (KSO) antara perusahaan galangan kapal PT Dok dan Perkapalan Kodja Bahari (Persero) dengan PT Krakatau Shipyard, sumber anggaran dari APBN tahun 2015 s.d 2017 dengan sistem multiyears (3 tahun) senilai 113,3 Miliar Rupiah.

“Terkait dengan proses pengerjaan kapal, hingga saat ini kemajuan pekerjaan mencapai 61 %. Sekali lagi saya sampaikan musibah ini adalah murni kecelakaan kerja dan kiranya agar pihak galangan selalu mengutamakan keselamatan dalam bekerja dengan tetap mengikuti prosedur yang telah ditetapkan,” ujar Tonny.

Hingga saat ini Direktorat Jenderal Perhubungan Laut belum menerima laporan resmi dari pihak galangan kapal terkait dampak ledakan terhadap kapal yang dikerjakan dan telah memerintahkan jajarannya untuk segera berkoordinasi dengan pihak galangan kapal sebagai tindaklanjut pembangunan kapal dimaksud.

“Laporan resmi dari galangan kapal belum kami terima. Biarkan fokus dulu kepada penanganan korban ledakan kapal tersebut,” tutup Dirjen Hubla. (*)