Walikota Tangerang: Bukan Hanya Tenaga Medis, Kita Semua Lelah Akibat Covid-19

0
Al khairiyah donasi

TANGERANG – Walikota Tangerang Arief Wismansyah menuturkan, pandemi Covid-19 menguras seluruh tenaga bukan hanya tenaga kesehatan tetapi juga pemerintah daerah dan petugas di lapangan.

“Kita ini semua lelah, enggak cuman tenaga medis,” ujar Arief saat dihubungi melalui telepon, Selasa (15/9/2020).

Arief mengatakan, tenaga medis yang menjadi benteng terakhir penanganan Covid-19 kondisinya memprihatinkan karena harus bergelut dengan pasien.

Di sisi lain, elemen pemerintahan yang ikut bekerja juga mulai kehilangan semangat. Khususnya mereka yang bertugas di lapangan dalam mengingatkan masyarakat tentang pentingnya protokol kesehatan.

“Karena semua lelah. Mereka babinsa binamas di lapangan terus,” kata dia.

Belum lagi, tutur Arief, ketika dia berdiskusi dengan orang-orang dari Fakultas Kesehatan Masyarakat (FKM) UI, diprediksi akhir pandemi Covid-19 masih sangat lama.

“Prediksi mereka sampai 2021 lho, walaupun ada vaksin,” kata dia.

Untuk itu, kata Arief, dia setuju dengan rencana Gubernur Banten Wahdin Halim untuk melakukan gebrakan bersama razia protokol kesehatan serentak di seluruh kota kabupaten di Provinsi Banten.

M. Adam

Arief berharap gebrakan bersama tersebut bisa mengembalikan semangat seluruh petugas, baik petugas medis maupun petugas lapangan dalam penanganan Covid-19.

“Makanya itu tujuan gebrakan itu (agar) jangan kelelahan dulu,” kata dia.

Namun, dia sendiri tidak tahu kapan program gebrakan bersama tersebut akan dimulai.

Seperti diketahui, kasus Covid-19 di Kota Tangerang terus meningkat. Data dari situs resmi Pemkot Tangerang pada Selasa (15/9/2020) kasus Covid-19 sudah menembus angka 1.067 kasus.

Jumlah tersebut meningkat 25 kasus dari hari sebelumnya yakni sebesar 1.042 kasus positif terkonfirmasi.

Dari jumlah 1.067 kasus tersebut, 834 pasien dinyatakan sembuh atau bertambah 13 pasien, 55 pasien dinyatakan meninggal dunia atau bertambah 1 pasien meninggal dari hari sebelumnya.

Sedangkan untuk pasien positif Covid-19 yang masih dalam perawatan sebanyak 178 pasien, bertambah 11 pasien dari hari sebelumnya.

Untuk pasien suspek yang memerlukan perawatan terus bertambah dan kini di angka 748 pasien, bertambah 22 pasien dari hari sebelumnya. (*/Kompas)

Helldy-Sanuji
Loading...

Tinggalkan pesanan

Email anda tidak akan dipublikasi

WP-Backgrounds Lite by InoPlugs Web Design and Juwelier Schönmann 1010 Wien