Gelar Apel, Ribuan Umat Islam Penuhi Halaman Masjid At-Tsauroh Serang

Lmp-dindik-helldy

SERANG – Ribuan massa yang tergabung dalam Forum Persaudaraan Umat Islam Banten (FPUIB) menggelar Apel Akbar sebagai bentuk menjaga kesatuan dan persatuan umat di Provinsi Banten, Rabu (25/11/2020), bertempat di Mesjid Agung Ats-Tsauroh, Kota Serang.

Aksi yang mengusung tema “Umat Islam Banten Cinta Ulama Istiqomah dan Habaib Dzuriyyah Rasulullah SAW” tersebut sejatinya akan digelar di Alun-alun Barat Kota Serang dengan melakukan longmarch dari Mesjid Agung Ats-Tsauroh. Namun rencana itu urung terjadi dikarenakan tidak mendapat izin dari aparat setempat.

Dewan Pembina FPUIB, Ustadz Enting Abdul Karim mengatakan, jika aksi yang dilakukan pihaknya sudah sempat berkoordinasi dengan pihak terkait, namun dikarenakan Alun-alun Barat Kota Serang pun turut dipakai acara Forkopimda Banten. Maka pihaknya terpaksa harus menggelar kegiatannya di halaman Mesjid Agung. Aksi tersebut menurutnya, sebagai bentuk jawaban dari aksi penolakan Habib Rizieq Shihab ke Banten yang dilakukan sejumlah pihak pada hari Jumat 20 November lalu.

“Karena disana (Alun-alun) ada acara juga disana, maka kita husnudzon saja, kita fokus disini. Karena Penolakan tentang HRS ke Banten dilanjutkan dengan ada aksi pembakaran yang dilakukan umat islam Banten itu bohong. Ini jawaban dari aksi mereka yang katanya menolak. Bahwa umat Islam Banten tidak menolak, kita welcome,” ucapnya, Rabu (25/11/2020).

Menurutnya, penolakan yang dilakukan sejumlah pihak dinilai sesuatu hal yang aneh. Pasalnya, jadwal kedatangan HRS ke Banten yang belum jelas menjadi hal yang dianggap pihaknya sebuah hal yang lucu.

“Aneh, China aja yang gak punya KTP Indonesia masuk Banten banyak, turis masuk Banten banyak. Ini ada ulama masuk Banten malah ditolak. Makanya lucu, jadwalnya aja belum jelas, sudah ada penolakan, kan lucu? Mereka tau darimana? Kita aja gak tau kok kapan HRS datang ke Banten,” terangnya.

Ustadz Enting mengklaim jika dirinya mengetahui ada oknum yang mencoba memprovokasi untuk memecah belah umat islam di Banten. Sehingga dengan tegas Ia meminta agar oknum-oknum tersebut meminta maaf kepada umat islam karena mencoba memecah belah umat islam Banten.

ks-ip-helldy

“Saya ingatkan kepada oknum-oknum yang memprovokasi mereka (massa aksi penolakan), ini jelas ada oknum yang berbuat. Gak perlu saya sebut, tapi kita tahu siapa mereka. Saya ingatkan, jangan memecah belah umat Islam Banten. Umat Islam Banten itu bersatu. Kepada oknum itu, sebaiknya anda segera meminta maaf kepada umat Islam di Banten,” tegasnya.

Sementara itu, Walikota Serang, Syafrudin yang turut hadir memberikan himbauannya kepada massa aksi untuk segera membubarkan diri. Hal itu dikarenakan adanya kerumunan massa yang tidak menerapkan protokol kesehatan. Sehingga dirinya sebagai Ketua Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Kota Serang dirasa perlu ikut campur dengan kegiatan yang menimbulkan kerumunan massa.

“Saya hadir disini untuk memberikan sosialisasi kepada yang hadir disini, karena yang hadir disini bukan hanya masyarakat Kota Serang saja, tapi dari masyarakat dari luar juga,” ucap Syafrudin.

“Kami sampaikan, untuk tetap menerapkan protokol kesehatan. Jagan jarak tidak, pake masker iya, dan cuci tangan pun tak ada. Oleh karena itu setelah deklarasi agar membubarkan diri,” lanjutnya.

Hal itu disampaikan Syafrudin, kerumunan massa yang terjadi di apel akbar tersebut tidak menjadi klaster baru penyebaran Covid-19 di Kota Serang. Sehingga diungkapkan, jika kegiatan tersebut harus dihentikan karena tidak menerapkan protokol kesehatan.

Selain itu, Syafrudin mengatakan, jika dalam beberapa hari ditemukan adanya massa aksi yang terkonfirmasi positif covid-19, maka pihaknya akan melakukan test swab agar tidak ada penularan secara meluas.

“Kita lihat satu dua hari kedepan, kalau memang ada yang sakit, nanti kita akan swab. Dan acara seperti ini harus distoplah, soalnya ini kerumunan massa, dan tidak menerapkan protokol kesehatan,” tandasnya.

Diketahui, diwaktu hampir bersamaan Forkopimda Banten menggelar kegiatan Apel Kesiapsiagaan Pilkada Serentak 2020 di Banten di Alun-alun Barat Kota Serang. Turut hadir dalam acara tersebut Pangdam III Siliwangi, Kapolda Banten, Dandim 0602/Serang, Wakil Gubernur Banten dan Walikota Serang. (*/YS)

bb-pcm-helldy
Pagem