Bakal Terima Hibah Rp1 M dari Pemprov, KNPI Banten Dinilai tak Punya Sense of Crisis

Inspektorat berkarya

SERANG – Jelang Hari Raya Idul Fitri 1442 H, Pemerintah Provinsi Banten dikabarkan tengah memproses pencairan dana hibah Komite Nasional Pemuda Indonesi (KNPI) Banten versi Ali Hanafiah senilai Rp1 miliar. Hal ini disayangkan, bahkan ditolak lantaran pencairan hibah KNPI dilakukan di tengah krisis masyarakat akibat terdampak pandemi Covid-19.

Ketua Pemuda Muhammadiyah Kabupaten Pandeglang Ilma Fatwa mengatakan, sangat tidak elok di tengah kondisi seperti ini Pemprov Banten mengucurkan dana hibah untuk KNPI. Dengan mengucurkan dana hibah ke KNPI, kata Ilma, sama halnya dengan Pemprov memperburuk citra pemuda Banten itu sendiri.

“Maka dengan tidak mencairkan hibah untuk KNPI merupakan bentuk WH dan Andika untuk tetap menjaga marwah pemuda. Bentuk perhatian Pemprov kepada pemuda tidak harus dengan mencairkan dana hibah, nanti nama KNPI juga jelek, misalnya dengan buru-buru mencaretaker KNPI Lebak, itu kan membuat jelek,” kata Ilma kepada wartawan melalui telepon selulernya, Selasa (4/5/2021).

KNPI pun, lanjut Ilma, di tengah kondisi seperti ini seharusnya jangan mau menerima dana hibah tersebut, kecuali jika mereka sama sekali tidak peka dengan kesusahan rakyat. Alangkah lebih elok, jika KNPI menolak dana hibah tersebut dan meminta kepada Gubernur Banten agar anggaran itu dialokasikan untuk kebutuhan-kebutuhan rakyat yang lebih urgen.

PKS bank Banten dede

“Kalau KNPI Banten masih mau menerima dana hibah berarti tidak punya sense of crisis. Jadi langkah bijak yang harus dilakukan KNPI sekarang KNPI dengan lantang menolak dana hibah tersebut,” ujarnya.

Selanjutnya, kata Ilma, sebagai sikap tegas penolakan dana hibah ini, pihaknya pun akan berkirim surat ke Pengurus Wilayah Pemuda Muhammadiyah (PWPM) Provinsi Banten agar juga menolak dana hibah tersebut.

“Sekarang siapa yang bisa menjamin bahwa dana hibah itu murni untuk kegiatan pemuda,” tukas Ilma.

Kepala Dinas Pemuda dan Olahraga (Dispora) Provinsi Banten Deden Apriandhi membenarkan bahwa dana hibah KNPI senilai Rp1 miliar itu saat ini tengah dalam proses pencarian.

“Untuk peruntukan penggunaannya saya lupa, karena banyak kegiatannya,” katanya melalui pesan daring. (*/Red)

Ied posco kadin
KS royal setda