DMC Dompet Dhuafa Gulirkan Huntara Bunga Untuk Korban Gempa Cianjur

pcm koperasi

 

CIANJUR – Disaster Management Center (DMC) Dompet Dhuafa bersama Recycle House Program (RHP) menggencarkan program Huntara (Hunian Sementara) bagi penyintas terdampak gempa bumi di Cianjur pada Kamis (26/01/2023).

DMC Dompet Dhuafa menargetkan sebanyak 100 huntara yang terbagi di dua kampung yakni Kampung Pangkalan, Desa Benjot, dan Kampung Sarampad, Desa Sarampad. Kedua lokasi tersebut termasuk ke dalam Kecamatan Cugenang. Kecamatan Cugenang termasuk dalam wilayah yang terdampak parah akibat guncangan gempa bumi yang terjadi pada November 2022 lalu.

DMC Dompet Dhuafa mengusung Huntara Bunga atau yang disebut Bumi Endah Dompet Dhuafa dengan konsep recycle house, yakni membangun huntara dengan bahan sisa-sisa puing rumah. Tentu juga ditambah dengan bahan material bangunan yang baru. Huntara Bunga sendiri terdiri dari dua ruang kamar tidur, satu ruang tamu dan teras rumah dengan luas 7 X 5 meter persegi.

“Huntara Bunga yang memiliki arti Bumi Endah Dompet Dhuafa. Bumi Endah itu adalah rumah yang nyaman untuk mereka yang tertimpa musibah di gempa Cianjur. Kami mengusung nama yang memuat kearifan lokal,”terang Shofa Qudus selaku General Manager Disaster Risk Reduction DMC Dompet Dhuafa.

“Mengapa usung konsep recycle house, kita bergotong-royong dengan memanfaatkan sisa-sisa bangunan rumah asli mereka. Karena ada beberapa bahan-bahan bangunan yang bisa terpakai itu kita manfaatkan untuk huntara bunga,” lanjut Shofa.

Sebelum membangun huntara, DMC Dompet Dhuafa akan membentuk kelompok masyarakat yang terdiri dari 10 Kepala Keluarga. Seusai terbentuk, DMC Dompet Dhuafa dan RHP akan berbagi seputar pembangunan huntara dengan konsep recycle, mulai dari ukuran, bahan, hingga arsitektur, dan penanaman semangat pemberdayaan. Ketika kelompok sudah terbentuk dan sudah mensosialisasikan recycle house, masyarakat akan bergotong-royong membangun huntara untuk masing-masing anggota kelompok.

Konsep pemberdayaan sangat penting, DMC Dompet Dhuafa tidak hanya berharap memberikan bantuan berupa materi, melainkan pengetahuan dan keterampilan yang bisa mereka manfaatkan hingga masa mendatang.

Salah satu huntara percontohan yang sudah jadi berada di Kampung Pangkalan milik keluarga Agus Falahudin. Agus Falahudin hidup bersama istri dan dua anaknya menjadi penerima manfaat Huntara Bunga. Agus sangat bersyukur atas pembangunan Huntara Bunga. Ia bersama warga bergotong-royong membangun Huntara Bunga. Menurutnya Huntara Bunga jauh lebih merasa aman ketimbang rumah miliknya yang hancur akibat gempa bumi.

“Sebelum gempa saya memiliki rumah permanen bata dengan tiga kamar, pas terjadi gempa saya tidak mau melihat rumah-rumah yang tinggi dengan bata-bata. Karena saya juga merasa, bahkan mungkin lansia-lansia, juga tidak mau (rumah bata). Saya mau rumah seperti ini (huntara). Nggak mau rumah yang bagus (menjulang tinggi), sederhana saja juga tidak apa-apa, yang penting, nyaman dan keselamatan keluarga saya lebih terjamin,” terang Agus.

Loading...

“Daripada rumah tinggi-tinggi (tapi hancur dan membahayakan nyawa saat terjadi gempa). Trauma saya (dengan rumah yang dahulu). (Huntara) mungkin bisa menghilangkan trauma,” lanjut Agus.

“Alhamdulillah saya berterima kepada keluarga DMC Dompet Dhuafa dan semua keluarga besarnya. Semoga kebaikan ini diganti oleh Allah SWT dan diberikan umur yang panjang kepada keluarga besar Dompet Dhuafa. Saya nggak bisa membalas budi kepada keluarga besar DMC Dompet Dhuafa dan rekan-rekan (donatur). Insyallah DMC Dompet Dhuafa terus maju, panjang umur, diberikan rezeki sebesar-besarnya. Saya sebagai keluarga cuman bisa mendoakan, tidak bisa apa-apa”.

BPRS CM tabungan

N.Siti Samsiah atau yang biasa disapa Teh Neng selaku istri Agus juga menuturkan sangat bersyukur bisa menjadi penerima manfaat dari percontohan Huntara Bunga.

“Alhamdulillah senang sekali ya Allah, dapat rumah. Alhamdulillah rumahnya bagus, insyallah aman dari gempa, dan insyallah jadi berkah untuk semua. Beribu – beribu alhamdulillah,” pungkasnya.

“Semua kenangan ada di rumah. Mulai dari saya anak-anak, saat di jenjang SD, SMP, SMA sampai saya memiliki anak dua, semua kenangan itu (tercipta) di rumah. Saya nggak kebayang punya rumah lagi. Dahulu rumah sudah nyaman, alhamdulillah sekarang lebih nyaman,” ujar Teh Neng.

Rahmat Saputra selaku salah satu ketua kelompok dan merupakan ayah dari Teh Neng menuturkan pembangunan Huntara Bunga memakan waktu tiga sampai empat hari pengerjaan yang dilakukan secara gotong-royong. Menurutnya Huntara Bunga merupakan hunian rakyat di mana gotong-royong merupakan fondasi dan buah hasil kerja keras dalam proses pemulihan diri pasca-gempa bumi.

“Ini pekerjaan sama-sama, istilahnya ini rumah rakyat. Dengan gotong-royong pembangunan huntara selesai dalam waktu tiga hari setengah, jika tidak gotong-royong mungkin akan memakan waktu enam hari atau lebih,” aku Rahmat.

“Kemudian sisa bangunan yang dipakai kemarin itu di bagian pintu rumahnya,” sambungnya.

DMC Dompet Dhuafa mengajak masyarakat turut serta dalam kebaikan Bantos Cianjur Pulih dengan program-program pemulihan, salah satunya Huntara Bunga. Dengan turut serta dalam kebaikan ini masyarakat telah bantu memberikan pemberdayaan dan perubahan jangka panjang bagi penyintas terdampak gempa bumi Cianjur. Masyarakat dapat mengunjungi https://digital.dompetdhuafa.org/donasi/cianjurbangkit . Saatnya Indonesia Berdaya Hadapi Bencana, Dari Kita Untuk Cianjur Bangkit.

“Harapannya sebelum bulan Ramadhan tahun ini, semua penyintas sudah segera (memiliki dan) masuk ke dalam huntara,” tutup Shofa. (*/Red)

Koperasi
WP-Backgrounds Lite by InoPlugs Web Design and Juwelier Schönmann 1010 Wien