Israel Percepat Rencana Bongkar Masjid al-Aqsa Jadi Alasan Serangan Hamas 7 Oktober

 

GAZA – Khaled Meshaal, mantan Kepala Biro Politik Hamas yang tinggal di pengasingan, mengungkap alasan utama Hamas meluncurkan serangan spektakuler ke Israel pada 7 Oktober lalu.

Menurutnya, serangan itu dimotivasi oleh upaya Israel mempercepat rencana pembongkaran Masjid al-Aqsa dan rencana para menteri ekstremis Zionis untuk merampungkan Yudaisasi di Tepi Barat dan Yerusalem dengan menggusur penduduknya.

Itu diungkap Meshaal dalam pidato di sebuah konferensi yang diselenggarakan oleh Forum Islam Internasional untuk Parlemen pada Jumat malam pekan lalu.

Berikut poin terpenting dari pidato Khaled Meshaal: Apa yang terjadi di Masjid al-Aqsa, percepatan rencana pembongkaran, dan rencana para menteri ekstremis untuk menyelesaikan Yudaisasi di Tepi Barat dan Yerusalem serta menggusur penduduknya, menjadi motivasi di balik terjadinya serangan 7 Oktober.

Penderitaan lebih dari 5.000 tahanan Palestina di sel-sel pendudukan, kematian perlahan di Gaza setelah 17 tahun pengepungan, dan transformasi isu tersebut menjadi perang pendudukan dan pemukiman, semua ini terjadi.

Kami hadir dalam kepemimpinan gerakan dan brigade kami yang menang ketika mereka memutuskan untuk membebaskan Masjid al-Aqsa. Aksi perlawanan telah berkembang dari pemberontakan dan perang di Gaza hingga mengambil langkah besar, seperti Badai al-Aqsa, dalam perjalanan panjang kita menuju pembebasan Palestina.

Kinerja mengesankan Mujahidin al-Qassam dalam melawan pasukan darat yang memasuki Gaza menunjukkan keimanan dan ketaatan mereka yang tulus terhadap Al-Qur’an, serta kualitas pendidikan.

Dari inisiatif Arab hingga pertemuan puncak baru-baru ini, kepemimpinan Arab tampaknya tidak berdaya menghadapi pendudukan Zionis. Jika orang-orang Aljazair, Afghanistan dan Vietnam mendengarkan para pendukung kekalahan yang menuntut penyerahan kami, maka Aljazair, Afghanistan dan Vietnam tidak akan terbebas dari kolonialisme dan pendudukan. Badai Al-Aqsa merugikan pendudukan secara psikologis, militer, dan intelijen, dan kekalahan ini akan segera selesai, Insya Allah.

Serangan 7 Oktober menunjukkan bahwa pendudukan teroris Zionis dapat dikalahkan dan meningkatkan kesadaran di seluruh dunia akan keadilan bagi perjuangan Palestina.

Kartini dprd serang

Pendudukan menunjukkan kebiadabannya ketika mereka berubah menjadi banteng mengamuk yang menindas orang-orang yang tidak bersalah dengan menargetkan sekolah, rumah sakit, masjid, gereja, dan semua aspek kehidupan di Jalur Gaza tercinta.

Mengapa negara-negara Arab dan Islam tidak bersatu dalam melakukan perlawanan? Negara-negara Barat juga mengambil bagian dalam demonstrasi untuk mendukung pendudukan Zionis.

Setelah 49 tahun agresi teroris Zionis, dan meskipun ada pejuang dan beberapa pemimpin yang mati syahid, perlawanannya bagus, terowongan, amunisi, dan senjata kita masih utuh, dan kita masih bisa bermanuver, meluncurkan rudal, dan menargetkan tank penyerang.

Kami mengikuti teladan Utusan Agung kami yang memberitakan penaklukan Romawi dan Persia ketika mereka terkepung dalam Pertempuran Parit (Perang Khandaq).

Prajurit heroik kita mengubah tank, yang harganya jutaan dan dilengkapi dengan teknologi terkini, menjadi “lelucon” dengan menempelkan bungkusan kecil di pintu belakang mereka dan membunuh para pengecut di dalamnya.

Para pemimpin Hamas kehilangan banyak keluarga mereka selama serangan itu; Wakil juru bicara resmi Dewan Legislatif, Dr, Kami mengucapkan selamat tinggal kepada syahid tercinta Ahmed Bahr dan saudari syahid Jamila Al-Ali, perwakilan Dewan Legislatif.

Pendudukan teroris Zionis telah gagal mencapai tujuan yang dinyatakan untuk melenyapkan Hamas dan menggusur seluruh penduduk Jalur Gaza, dan terlepas dari segala penderitaan yang dialami oleh negara Utara, mayoritas penduduk di Utara tetap tinggal di Utara.

Hamas meluncurkan serangan spektakuler ke Israel selatan pada 7 Oktober 2023 yang diberi nama Operasi Badai al-Aqsa. Serangan itu menewaskan sekitar 1.200 orang dan ratusan lainnya disandera. Israel kemudian mendeklarasikan perang dengan membombardir Gaza sejak itu, serta meluncurkan operasi darat.

Hampir 15.000 warga Palestina tewas, sebagian besar merupakan warga sipil. Saat ini, Israel dan Hamas sepakat gencatan senjata selama empat hari yang dimulai sejak Jumat pekan lalu.

Gencatan senjata ini untuk mengamankan pertukaran 39 sandera yang ditawan Hamas dengan ratusan tahanan Palestina yang berada di penjara-penjara Israel. (*/Sindonews)

Polda