Loading...

Berikut ini Sejarah dan Arti dari Nama Rangkasbitung Lebak Banten

LEBAK – Kota Rangkasbitung merupakan ibu kota Kabupaten Lebak, Provinsi Banten, kota yang letaknya tak jauh dari Ibukota Jakarta ini, sekarang sudah semakin maju dan modern bak kota metropolitan.

Namun, di balik kemajuannya saat ini. Ternyata kota Rangkasbitung menyimpan makna sejarah yang amat penting untuk diketahui.

Dikutip dari berbagai sumber, Senin (11/9/2023). Rangkasbitung merupakan dua buah kata yang memiliki arti yang berbeda. Kata ‘Rangkas’ berarti Patah, dan ‘Bitung’ memiliki arti satu rumpun bambu. Kemudian terciptalah nama Rangkasbitung. Di mana sampai saat ini penyebutan itu masih dipakai.

Konon pada zaman dahulu, tumbuhlah rumpun bambu yang sangat besar. Para masyarakat menyebutnya, dengan nama Awi Bitung (Bambu Bitung).

Kemudian Awi Bitung tersebut dimanfaatkan untuk dijadikan sebagai mata pencaharian oleh masyarakat dan diolah menjadi, bahan anyaman, peralatan rumah tangga, dan lain sebagainya.

Karena merasa bermanfaat untuk masyarakat. Kemudian masyarakat pun mulai mengkramatkan awi/bambu tersebut. Mereka mulai menyembah dan memberikan sesajen kepada Awi Bitung tersebut.

PCM

Kemudian, pada suatu hari datanglah seorang ulama ke daerah Awi Bitung. Ia merasa kaget melihat para penduduk menyembah serumpun bambu. Ulama tersebut menasihati mereka agar jangan melakukan hal tersebut karena merupakan tindakan musyrik. Lalu, ia mengajarkan bahwa hanya Allah lah yang layak dan wajib untuk disembah.

Tak terima dengan nasihat ulama tersebut, para masyarakat pun malah mengusirnya dengan cara yang kasar. Kemudian ia pergi meninggalkan masyarakat tersebut.

Setelah kepergian ulama itu, tiba tiba muncul hembusan angin yang sangat kencang dan berputar semakin keras hingga memporak porandakan daerah itu.

Dengan hembusan aing yang sangat kencang, masyarakat pun merasa ketakutan, hingga akhirnya angin kencang itu mematahkan Awi Bitung tersebut

Hembusan aing yang sangat kencang, membuat rumah milik masyarakat roboh. Dan kemudian banyak pula masyarakat yang tewas tertimpa bangunan rumah.

Tak tega melihat situasi masyarakat banyak yang mati dan rumah mereka semuanya roboh. Akhirnya, ulama itu pun mulai membangun kembali perkampungan baru di daerah tersebut. Dirinya juga mendirikan pesantren untuk mengajarkan Agama, agar perilaku musyrik seperti menyembah Awi Bitung tak terulang kembali.

Agar mengingat peristiwa tersebut maka kampung itu dinamakan Rangkasbitung. Oleh karenanya dalam peristiwa yang terjadi itu merupakan sebuah pelajaran terhadap masyarakat agar kembali ke jalan Allah, dan jangan pernah menyembah selain kepada Allah (*/Yod/Aji)

Bank bnten
WP-Backgrounds Lite by InoPlugs Web Design and Juwelier Schönmann 1010 Wien