Pelajar Islam Indonesia Menghadang Pengaruh Buruk Digitalisasi Siber

Lazisku

 

Refleksi HARBA PII ke 77

Oleh: Benz Jono Hartono

Ks

Pelajar Islam Indonesia (PII) adalah organisasi masa pelajar yang memiliki sejarah panjang dan kontribusi yang signifikan dalam membentuk karakter pelajar Muslim di Indonesia.

Sejak didirikan, PII berkomitmen untuk mencetak generasi muda yang tidak hanya berprestasi secara akademis, tetapi juga memiliki akhlak mulia dan pemahaman agama yang kuat. Sebagai organisasi yang dekat dengan kalangan pelajar, PII memiliki peran strategis dalam membentengi generasi muda dari pengaruh negatif digitalisasi.

PII aktif dalam berbagai kegiatan yang mengedepankan penguatan nilai-nilai keislaman, peningkatan wawasan kebangsaan, dan pengembangan keterampilan.

Dengan jaringan yang luas di seluruh Indonesia, PII memiliki kemampuan untuk menjangkau dan mempengaruhi banyak pelajar, menjadikan mereka agen perubahan yang positif di masyarakat.

Dalam era digitalisasi yang semakin pesat, generasi muda Islam di Indonesia menghadapi tantangan yang signifikan. Teknologi dan internet membawa berbagai manfaat, tetapi juga membuka pintu bagi pengaruh negatif yang bisa merusak moral dan akhlak.

Organisasi Pelajar Islam Indonesia (PII) melihat hal ini sebagai sebuah panggilan untuk beraksi, memastikan bahwa digitalisasi siber tidak menggerus nilai-nilai keislaman yang telah tertanam dalam diri para pelajar Muslim.

Tantangan Digitalisasi Siber

Era digital telah membawa perubahan besar dalam cara hidup dan belajar. Informasi dapat diakses dengan cepat dan mudah, komunikasi menjadi lebih efisien, dan peluang untuk berkembang semakin terbuka lebar. Namun, di balik semua kemudahan ini, terdapat ancaman yang tidak boleh diabaikan. Konten negatif seperti pornografi, kekerasan, hoaks, dan radikalisme dapat dengan mudah menyusup ke dalam kehidupan sehari-hari generasi muda.

Generasi muda yang belum memiliki filter atau pemahaman yang cukup tentang bahaya konten tersebut menjadi sangat rentan. Ketergantungan pada media sosial dan game online juga dapat mengakibatkan penurunan prestasi akademik, gangguan kesehatan mental, serta hilangnya nilai-nilai sosial dan agama.

Peran PII Sebagai Organisasi Pelajar Islam di Indonesia

Kpu

Sebagai organisasi yang peduli terhadap perkembangan generasi muda Islam, PII mengambil langkah-langkah konkret untuk menghadang pengaruh buruk digitalisasi siber. Berikut beberapa strategi yang mungkin bisa dilakukan oleh PII diantaranya:

1. Edukasi dan Literasi

Digital PII secara aktif mengadakan seminar, workshop, dan pelatihan mengenai literasi digital. Tujuannya adalah memberikan pemahaman yang mendalam tentang bagaimana menggunakan teknologi secara bijak. Edukasi ini meliputi cara mengenali konten berbahaya, pentingnya menjaga privasi online, dan penggunaan internet untuk hal-hal positif seperti belajar dan berdakwah.

2.Pengembangan Konten Islami

PII mendorong anggotanya untuk aktif dalam menciptakan dan menyebarkan konten-konten Islami yang positif. Melalui blog, vlog, podcast, dan media sosial, mereka berusaha menyediakan alternatif konten yang mendidik, menginspirasi, dan sesuai dengan ajaran Islam. Dengan demikian, generasi muda memiliki akses ke sumber informasi yang baik dan bermanfaat.

3. Pendampingan dan Konseling

PII menyediakan layanan pendampingan dan konseling bagi anggota yang mengalami masalah akibat pengaruh buruk digitalisasi. Pendekatan ini tidak hanya menyasar masalah teknis, tetapi juga aspek psikologis dan spiritual. Dengan demikian, anggota yang menghadapi masalah dapat memperoleh solusi yang komprehensif dan berkelanjutan.

4. Kampanye Kesadaran

Melalui kampanye kesadaran, baik di media sosial maupun di dunia nyata, PII mengajak masyarakat untuk lebih peduli terhadap dampak negatif digitalisasi. Kampanye ini menekankan pentingnya peran keluarga, sekolah, dan komunitas dalam menjaga generasi muda dari pengaruh buruk internet.

5. Kolaborasi dengan Pihak Lain

PII menjalin kerjasama dengan berbagai pihak seperti pemerintah, sekolah, dan organisasi non-profit lainnya untuk memperluas jangkauan edukasi dan pengawasan. Sinergi ini diharapkan dapat menciptakan lingkungan yang kondusif bagi perkembangan generasi muda yang berakhlak mulia dan berprestasi.

Penutup

Digitalisasi siber membawa tantangan besar bagi generasi muda Islam di Indonesia. Namun, dengan langkah proaktif yang dilakukan oleh Organisasi Pelajar Islam Indonesia (PII) dan penguatan dengan berbagai relasi jaringan, pengaruh buruk tersebut dapat diminimalisir. Edukasi, pengembangan konten Islami, pendampingan, kampanye kesadaran, dan kolaborasi menjadi kunci dalam menghadapi era digital ini. Dengan demikian, generasi muda Islam diharapkan dapat tetap teguh pada nilai-nilai keislaman dan menjadi penerus bangsa yang beriman, cerdas, dan berdaya saing.

Penulis Pemerhati/Penggiat Kemajuan Indonesia
REPRESENTATIVE ASPIRASI INDONESIA

DPRD Banten LH
WP-Backgrounds Lite by InoPlugs Web Design and Juwelier Schönmann 1010 Wien