Peringati Bulan Pendidikan, Untirta Gelar Festival Hari Buku Nasional

Loading...

 

SERANG -Bulan Mei merupakan bulan semarak bagi insan pendidikan, Universitas Sultan Ageng Tirtayasa gelar Festival Hari buku Nasional.

Di tahun ini, Untirta merespons bulan pendidikan dengan membungkusnya melalui perayaan Hari Buku Nasional bertema ‘Harbukfes’.

Kegiatan Harbukfes ini digelar di Laboratorium Terpadu, Kampus Untirta, Sindangsari, Kecamatan Pabuaran, Kabupaten Serang terhitung mulai pada Senin, (13/5/2024) sampai Minggu, (19/5/2024).

Rangkaian kegiatan ini di antaranya adalah dengan mengumpulkan insan perbukuan, stakeholder/pemangku kebijakan, berdiskusi dan berkolaborasi, diskon buku besar-besaran, pentas seni dan hal-hal inti lain soal literasi dalam rangka memajukan dunia perbukuan di Banten khususnya dan di Indonesia pada umumnya.

Pada pembukaan kegiatan Harbukfes yang dilaksanakan pada Senin, (13/5/2024), hadir Kepala Plt. Kepala Perpusnas RI E. Aminudin Aziz, Staf Khusus Menko PMK Ravik Karsidi, Rektor Untirta Fatah Sulaiman, dan jajaran, Duta Baca Indonesia Gol A Gong, Wakil Ketua Umum Ikapi Bidang Pameran dan Minat Baca, Wahyu Rinanto, Deputi Kepala Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Banten, Hario K Pamungkas, Kelapa UPA Perpustakaan Untirta Firman Hadiansyah, Ketua Ikapi Banten Andi Suhud Trisnahadi, Perwakilan Dinas Perpustakaan dan Kearsipan Provinsi Banten, para pegiat literasi, serta civitas academica Untirta.

Firman menyampaikan, kegiatan ini merupakan bagian dari selebrasi baik dari insan perpustakaan maupun perbukuan, penulis bertemu pembacanya serta penerbit bertemu dengan pemangku kebijakannya.

PCM

“Konektivitas ini betul-betul bisa kita lakukan kemudian kita bisa berkolaborasi karena kegiatan ini tidak mungkin terjadi tanpa bantuan dari semua pihak,” ucap Firman.

Hario sebagai perwakilan dari BI menyampaikan, BI sangat mendukung Harbukfes karena merupakan bagian dari pengembangan sumber daya manusia Indonesia yang selama ini digalakkan juga oleh BI.

“Bank Indonesia juga memiliki perpustakaan yang bisa diakses di area publik dan kami memiliki buku online dan database online jika anda datang ke perpustakaan kami,” katanya.

Sementara itu, Stafsus menko PMK Ravik menyampaikan, memajukan literasi tidak bisa sendiri, ada unsur-unsur yang harus dikumpulkan dan itulah yang seharusnya terjadi bukan hanya di Untirta melainkan juga di tempat lain.

“Kami mengapresiasi kepada Untirta dan ini merupakan cara kerja yang betul karena memang dalam memajukan kapasitas SDM harus secara bersama-sama karena Indonesia sudah mencanangkan 100 tahun yang akan datang sudah disegani dan menjadi empat kekuatan besar dunia. Hal yang bisa kita lakukan saat ini adalah mengembangkan SDM-nya sejak dini dan memperkuat literasi di lingkungan kampus,” tuturnya.

Ditempat yang sama, Aminudin mengatakan, Perpusnas juga sangat mendukung kegiatan ini sebagai bentuk dari perpanjangan tangan untuk Perpusnas mensosialisasikan programnya melalui kolaborasi yang berkelanjutan.

Menurutnya ada tiga program Perpusnas yang perlu diketahui dan dimajukan bersama di antaranya yakni Pengarusutamaan Naskah Nusantara, Penguatan Budaya Baca dan Literasi serta Standardisasi dan Pembinaan.

“Kita akan mulai dari membangun 10.000 perpustakaan di desa dan TBM. Setiap desa mendapatkan 1000 judul buku dan satu rak buku. Mari kita sukseskan dan berkolaborasi untuk mewujudkannya,” tegasnya. (*/Fachrul)

Bank bnten
WP-Backgrounds Lite by InoPlugs Web Design and Juwelier Schönmann 1010 Wien