Pemkot Tangerang Akan Kembangkan Konsep Living Lab di Kawasan Pasar Lama, Kerjasama dengan ITB

Hut bhayangkara

TANGERANG – Pemerintah Kota Tangerang melalui Dinas Komunikasi dan Informatika (Diskominfo) berencana untuk mengembangkan konsep living lab yang berlokasi di kawasan Pasar Lama.

Konsep living lab ini akan segera diaplikasikan dalam rangka mendorong pengembangan smart city di Kota Tangerang.

Pemkot Tangerang akan menjalin kerjasama dengan Pusat Inovasi Kota dan Komunitas Cerdas (PIKKC), Institut Teknologi Bandung (ITB) untuk mewujudkan konsep living lab ini.

Subkoordinator Tata Kelola Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) Diskominfo Kota Tangerang, Harry De Supardi menuturkan, pengembangan living lab ini akan berbentuk penyediaan prototip teknologi, tata kelola, pengembangan sumber daya manusia, dan juga evaluasi berkelanjutan terhadap real problem dan real condition di kawasan Pasar Lama.

Kawasan Pasar lama ini nantinya akan menjadi knowledge center dan sharelable lab untuk kawasan-kawasan lain di Kota Tangerang kedepannya.

Dijelaskan Harry De Supardi, kerjasama yang sedang dijalankan antara Pemkot Tangerang dengan PIKCC ITB secara prinsip terdiri dari dua tahap yang akan dilewati, yakni pertama adalah menganalisa penerapan literasi digital, khususnya pemanfaatan aplikasi Tangerang LIVE di kawasan Pasar Lama.

Selanjutnya, kedua adalah mengembangkan potensi-potensi yang bisa ditransformasikan secara digital untuk mendapatkan manfaat lebih bagi Kota Tangerang.

Loading...

“Ada pun dimensi yang kita sasar nantinya, secara bertahap, mulai dari sosial, ekonomi, lingkungan, budaya, dan dimensi-dimensi smart city lainnya,” ujar Harry dalam keterangannya, Senin (22/5/2023).

Peneliti PIKKC ITB, Hendra Shandi Firmansyah menambahkan, pengembangan living lab di kawasan Pasar Lama, Kota Tangerang ini, akan menjadi proses yang panjang dan berkelanjutan.

Khusus di tahun ini, pengembangan living lab ini akan dilakukan dalam bentuk riset lapangan, meliputi penentuan dan identifikasi permasalahan, analisis kebutuhan layanan, perumusan alternatif kebijakan, serta perumusan solusi permasalahan secara konkrit pada kawasan Pasar Lama.

“Nantinya, kita akan coba identifikasi dulu permasalahan dan potensi yang ada di kawasan Pasar Lama. Seperti, mobilitas pengunjung (crowded), UMKM yang belum tertata, kemacetan, sampah dan masalah lingkungan lainnya, keamanan, keselamatan dan kesehatan, serta potensi-potensi yang dimiliki, seperti cagar budaya, dan sebagainya,” ungkap Peneliti PIKKC ITB, Hendra Shandi Firmansyah.

Menurutnya, kawasan Pasar Lama akan lebih bisa dioptimalkan sebagai ikon Kota Tangerang kedepannya.

DPRD Pandeglang

“Untuk waktunya, tahun ini akan dilakukan penelitian lapangan, serta tahun depan rencananya akan dilakukan proyeksi dan implementasi secara nyata,” tambahnya.

Selain itu, pengembangan living lab di kawasan Pasal Lama ini diharapkan akan berdampak positif terhadap pengembangan rencana smart city di Kota Tangerang, khususnya di bidang transformasi digital yang saat ini menjadi fokus pembangunan.

“Tentunya, ini semua akan berdampak pada pembangunan dan tata kelola Kota Tangerang. Lewat konsep living lab, kita akan memperkecil fokus, lebih efektif menjawab permasalahan yang ada, lebih mudah dievaluasi, serta melahirkan rekomendasi terbaik untuk menjawab masalah-masalah serupa di kawasan-kawasan lain yang ada di Kota Tangerang kedepannya,” jelas Harry De Supardi lagi menambahkan. (*/Rizal)

Ks rc
WP-Backgrounds Lite by InoPlugs Web Design and Juwelier Schönmann 1010 Wien