Dialog Capaian Pembangunan di Jombang, Warga Minta Kenaikan Honor dan Tambah Ruang Belajar

Loading...

 

CILEGON – Acara Dialog Capaian Pembangunan Kota Cilegon di lapangan depan Kantor Kelurahan Masigit, Kecamatan Jombang, dibanjiri aspirasi warga, Kamis 19 Oktober 2023.

Aspirasi yang disampaikan mulai dari kenaikan honor hingga penambahan sarana dan prasarana pendidikan.

Siti, salah seorang kader Posyandu asal Masigit, misalnya, meminta Wali Kota untuk menaikkan honor kader agar sama dengan para ketua RT dan RW sebesar Rp1 juta per bulan.

“Pak Wali terimakasih honor kami sudah naik, tapi tolong Pak samain dengan honor RT dan RW,” kata Siti, yang mengundang tepuk tangan rekan-rekannya sesama kader.

Sankyu rsud mtq

Selain Siti, Rani yang merupakan guru Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD) juga meminta Wali Kota Cilegon kembali menaikkan honor bagi para guru PAUD dan TK.

“Kami guru PAUD Jombang, mengucapkan alhamdulilah sudah naik honornya, tapi tolong naikkan lagi karena kami mengajar anak-anak kecil dari pondasi. Sekali lagi mohon naikkan honor guru PAUD dan TK,” ungkapnya.

PCM

Sedangkan Ahmad, salah seorang anggota Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI) Kecamatan Jombang meminta Wali Kota segera menambah ruang belajar di SDN Kranggot. Sejak lima tahun terakhir, kata dia, ada penambahan rombongan belajar (rombel) di SDN tersebut menjadi 12 rombel. Padahal ruang kelas yang ada hanya sembilan.

“Pak Wali, di SDN Kranggot kekurangan tiga kelas. Akibatnya kami harus menyiasati kekurangan kelas ini dengan mengatur jadwal masuk. Misalnya kelas I pagi dan kelas II siang. Sedangkan kelas V memanfaatkan ruang perpustakaan. Mudah-mudahan usulan ini terealisasi untuk kenyamanan belajar,” katanya.

Menanggapi sejumlah aspirasi masyarakat tersebut, Wali Kota Cilegon Helldy Agustian meminta Kepala Badan Perencanaan Pembangunan, Penelitian dan Pengembangan (Bappedalitbang) Kota Cilegon Wilastri Rahayu untuk mencatatnya.

“Terkait kenaikan honor kader, saya melihat para kader ini sebagai ahli surga sebab punya keikhlasan luar biasa. Tapi saya mengajak marilah kita bersyukur sebab honor kader di Cilegon jauh lebih besar, yakni mencapai Rp300.000 dan dibayarkan per bulan,” katanya.

Terkait kenaikan honor guru PAUD dan TK, selama ini, kata Helldy, pihaknya sudah menaikkannya dari Rp450.000 menjadi Rp675.000. Termasuk guru ngaji, sudah kita berikan hibah dari Rp22 menjadi Rp. 33 miliar. Demikian juga kepala sekolah dan guru di pelosok gunung sudah kita perhatikan dengan harapan nilai keikhlasannya juga meningkat,” katanya.

Sementara itu berkaitan dengan usulan penambahan ruang kelas di SDN Kranggot, Helldy meminta Bappedalitbang mencatat dan menindaklanjutinya segera. Ia menegaskan bahwa Pemkot Cilegon sangat konsen dengan pendidikan sehingga dana sebesar apapun akan menjadi prioritas.

“Pendidikan menjadi penting bagi kami. Semua upaya kami lakukan demi pembangunan SDM Kota Cilegon yang lebih baik. Kami harus bersiap menyongsong Indonesia Emas 2045. Terkait fasilitas SD dan SMP, kami sedang membuat aplikasi sehingga kalau ada masalah di SD SMP bisa langsung lapor dan diproses,” ungkap Wali Kota. (*/Red)

 

Bank bnten
WP-Backgrounds Lite by InoPlugs Web Design and Juwelier Schönmann 1010 Wien