Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu Tolak Gencatan Senjata dengan Hamas

 

JAKARTA – Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menegaskan tidak akan ada gencatan senjata dalam perang di Gaza.

Ia menganggap gencatan senjata merupakan tanda menyerah kepada Hamas di wilayah tersebut.

Netanyahu juga mengatakan dalam konferensi pers bahwa negara-negara lain harus memberikan lebih banyak bantuan dalam upaya untuk membebaskan lebih dari 230 sandera yang diculik oleh Hamas dalam serangan pada 7 Oktober.

Pemimpin Israel tersebut mengatakan bahwa komunitas internasional harus menuntut agar para sandera dibebaskan segera, tanpa syarat.

Kartini dprd serang

Dia mengatakan di antara para sandera tersebut ada 33 anak-anak, dan Hamas “menakut-nakuti mereka, menjadikan mereka sebagai sandera.”

“Panggilan untuk gencatan senjata adalah panggilan bagi Israel untuk menyerah kepada Hamas, menyerah kepada terorisme, menyerah kepada barbarisme. Ini tidak akan terjadi,” katanya dikutip AFP, Senin (30/10/2023).

Ia berjanji bahwa Israel akan berjuang sampai pertempuran ini dimenangkan.

Ia juga mengeklaim pasukan Israel sedang berusaha keras untuk “mencegah korban sipil” di Gaza.

Kementerian Kesehatan di Gaza yang dikelola oleh Hamas mengatakan bahwa setidaknya 8.306 orang, sebagian besar warga sipil, telah tewas dalam serangan udara dan artileri Israel sejak perang pecah pada 7 Oktober setelah serangan mematikan Hamas di selatan Israel menewaskan 1.400 orang, sebagian besar warga sipil. (*/CNN)

Polda