Demo Disdukcapil Pandeglang, Mahasiswa Kritisi Banyaknya NIK Tidak Valid

Lazisku

PANDEGLANG – Sejumlah mahasiswa yang tergabung dalam Gerakan Mahasiswa Pandeglang Bersatu (Gempa), menggelar aksi unjuk rasa di halaman Gedung Disdukcapil Kabupaten Pandeglang, Senin (4/5/2020) Kemarin.

Aksi tersebut dilakukan untuk menyikapi karena banyaknya nomor induk kependudukan (NIK) yang tidak valid, sehingga berpengaruh kepada terhambatnya bantuan sosial untuk masyarakat.

Kordinator aksi, Entis Sumantri mengatakan, pihaknya mendorong agar pemerintah Kabupaten Pandeglang mengevaluasi kinerja Disdukcapil, karena saat ini masyarakat banyak yang tidak mendapatkan bantuan sosial yang diakibatkan oleh tidak terbacanya NIK.

DPRD Pandeglang Kurban

“Kami menilai Disdukcapil tidak becus dalam melakukan tugasnya, karena ribuan NIK masyarakat tidak terbaca hal ini sangat menganggu pada masyarakat untuk keperluan administrasi. Seperti warga yang akan menerima bansos juga banyak terhambat gara-gara NIK-nya tidak jelas,” ucapnya.

Kpu

Entis menduga pelayanan yang buruk tersebut akan berakibat fatal, dan menjadi catatan buruk apabila tidak segera diperbaiki karena ini merupakan pelayanan dasar.

“Kami harap dalam waktu dekat ini, seharusnya Adminduk sudah selesai dibereskan, jangan sampai 49.000 ini tidak dievaluasi, kami juga menuntut untuk segera diperbaiki, kami menilai itu dapat dipastikan KTP itu bodong,” ujarnya.

Sekretaris Disdukcapil Kabupaten Pandeglang, TB. Agus Muhidin mengatakan, pihaknya berjanji akan segera memperbaiki tidak validnya KTP.

“Ada beberapa kemungkinan, salah satunya adalah kesalahan petugas yang mendata di lapangan, ada yang salah pengetikan, bisa juga kesalahan format penulisan pengajuan, tapi saat ini kita masih breakdown yang 49.000 ini apakah betul semuanya terdapat NIK yang tidak valid,” ujarnya. (*/Oriel)

DPRD Banten Kurban
WP-Backgrounds Lite by InoPlugs Web Design and Juwelier Schönmann 1010 Wien