Kampanye di Kabupaten Serang, Anies Singgung Proyek Geotermal di Padarincang yang Ditolak Warga

SERANG – Calon Presiden Nomor Urut 01 Anies Baswedan kembali mendatangi Provinsi Banten, dan kali ini menggelar kampanye temu rakyat di Kabupaten Serang, Selasa (30/1/2024).

 

Kampanye Anies di Banten kali ini bertemu dengan pejuang lingkungan, para santri dan ulama pimpinan pondok pesantren di Kampung Batu Ceper, Desa Batu Kuwung, Kecamatan Padarincang.

 

Dalam orasi kampanyenya, Anies menyinggung proyek geotermal di kawasan hutan lindung gunung Praksak, Desa Batukuwung, Kecamatan Padarincang, Kabupaten Serang, yang merupakan salah satu proyek startegis nasional (PSN) di Banten.

 

Proyek tersebut selama ini ditolak oleh warga setempat, lantaran pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi (PLTPB) atau geotermal itu dikhawatirkan mengancaman lingkungan, hingga berdampak pada perubahan fungsi lahan pertanian yang menjadi sektor utama ekonomi masyarakat setempat.

 

Capres nomor urut 01 itu, mengatakan, pembangunan harus memberikan keseimbangan terhadap lingkungan sendiri.

 

Menurutnya pembangunan pembangkit listrik dari geotermal bukan pertama kali dunia, tetapi sudah dibangun di beberapa tempat, namun tetap memperhatikan lingkungan.

 

“Banyak tempat banyak yang membangun, memperhatikan lingkungan,” kata Anies.

 

Advertorial

Advertorial

Mantan Gubernur DKI menuturkan, ada beberapa faktor proyek seperti hal itu tidak memperhatikan lingkungan, diantaranya, karena malas mengeluarkan ongkos dan ingin jalan pintas.

 

“Kenapa sering kali soal lingkungan tidak diperhatikan, karena tidak mau mengeluarkan ongkosnya dan tidak mau repot waktunya, padahal tidak bisa,”ujar Anies.

 

Bahkan kata dia, kegiatan ekonomi yang dilakukan saat ini hanya mengedepankan profit, tanpa memperhatikan lingkungan. Padahal untuk keberlangsungan dan keselarasan pembangunan tersebut harus mengedepankan keberlangsungan kehidupan masyarakat dan aspek lingkungan.

 

“Sekarang kegiatan ekonomi tidak bisa lagi satu P, yaitu, profit. Sekarang 3, profit, planet, ketiga people, jadi kalau masih ada usaha dengan satu P, itu Kuno. Kedepan 3 P, supaya semuanya selaras. Usahanya maju, masyarakat dapat keuntungan, planet, lingkungan terawat,” tegas Anies.

 

Sebelum berkampanye di depan ribuan massa, diketahui Anies Baswedan mendapatkan cindra mata berupa golok Ciomas dari salah satu tokoh setempat.

 

Anies mengatakan, dia diberikan cindera mata berupa golok yang memiliki nilai sejarah bagi masyarakat Banten sebagai simbol kepercayaan terhadap dirinya.

 

“Tadi saya menerima golok yang menyebut salah satu keunikan, khas yang beliau simpan yang dipakai selama ini, lalu diberikan sebagai simbol kepercayaan. Saya bilang terimakasih atas kepercayaan yang diberikan, kami akan jalankan sebaik-baiknya,” tandasnya. (*/Rijal)