Demokrasi Hantu: Cara Mengejutkan Partai Komunis China Pertahankan Kekuasaan

CILEGON – Banyak pengamat dan ahli politik memprediksi keruntuhan Partai Komunis China selama bertahun-tahun, seperti runtuhnya negara adidaya Uni Soviet. Namun alih-alih tersingkir, partai tersebut malah bertambah kuat dan berkuasa. Ternyata ada cara mengejutkan yang digunakan partai komunis tersebut untuk tetap bertahan dan menjadi besar. Peter Hartcher memaparkannya untuk kita.

 

Oleh: Peter Hartcher (The Sydney Morning Herald)

 

Bagaimana China berhasil menjadi otokrasi yang paling tahan lama di dunia? Sebuah buku baru yang menarik yang ditulis oleh seorang akademisi Australia berpendapat bahwa China bisa bertahan karena mereka sama sekali bukan otokrasi.

Keruntuhan Partai Komunis China (PKC) telah diprediksi dari tahun ke tahun selama bertahun-tahun. Namun, cengkeramannya di negara berpenduduk paling banyak di dunia tak juga melemah selama 68 tahun.

“Ya, prediksi saya salah,” tulis ahli sinologi Amerika terkemuka Gordon Chang saat partai tersebut melampaui prediksi dalam buku tahun 2001, bahwa Partai Komunis China akan jatuh dalam waktu 10 tahun. “Alih-alih tahun 2011, Partai Komunis China yang perkasa akan jatuh pada tahun 2012. Bertaruhlah di sana.”

Akademisi Australia John Lee berkarier untuk memperdebatkan keruntuhan China yang (diprediksi) akan segera terjadi, sampai akhirnya dia bekerja untuk Menteri Luar Negeri Julie Bishop sebagai penasihat tahun lalu. Menurut white paper yang baru dirilis pemerintah Australia mengenai kebijakan luar negeri, Lee nampaknya telah berubah pikiran atau ditolak.

Kesalahan mereka, dan kesalahan pasukan doomsayer (mereka yang memprediksi keruntuhan PKC) lainnya, sepenuhnya bisa dimengerti. Usia panjang dari peraturan Partai Komunis China sangat unik di antara negara-negara modern dengan satu partai. Setiap hari ada saya pemecahan rekor dalam pertentangan atas preseden. Jadi ada pertanyaan menarik, bagaimana Partai Komunis China bisa bertahan sekian lama?

Jawabannya ada di buku baru John Keane When Trees Fall, Monkeys Scatter: bahwa China bukanlah sebuah kediktatoran yang kaku seperti model Uni Soviet, namun lebih kepada sebuah eksperimen aktif yang tanpa henti berinovasi dalam cara-cara memerintah.

“Ide kontroversial yang besar di jantung buku ini adalah ‘Jangan anggap China sebagai kasus otoriterisme yang besar dan sederhana.’ Begitulah tiga perempat orang dari profesi yang sama dengan saya berpikir tentang China,” kata Keane, seorang ilmuwan politik dan Profesor Universitas Sydney.

China, katanya, adalah “sebuah laboratorium politik yang disusun oleh metode pemerintah yang bertentangan dengan semua buku teks standar ilmu politik.”

Salah satu aspek eksperimentalnya adalah mengadopsi banyak perangkat demokrasi. “Buku ini pada dasarnya adalah katalog dari apa yang secara lokal disebut inovasi demokratis yang telah dipupuk oleh Partai Komunis China selama empat dekade,” kata Keane kepada saya.

Partai tersebut menggunakan voting, pemilihan, jajak pendapat secara luas dan terus-menerus. Keane mengatakan bahwa China memiliki jumlah keseluruhan sekitar 800 agen pemungutan suara yang luar biasa, dan setengahnya independen dari partai tersebut. Banyak menggunakan metodologi mutakhir Barat.

Desa-desa di China memilih pemimpin mereka sendiri. Pemerintah lokal dan regional melakukan pemungutan suara atas hal-hal seperti usulan pengembangan dan undang-undang parkir yang baru. “Di Beijing ada pemungutan suara yang ekstensif oleh pimpinan partai untuk melangkah sangat hati-hati dalam memperkenalkan harga angkutan umum yang baru,” lapor Keane.

Ks nu

Metode demokrasi digunakan di sektor swasta juga. Alibaba, peritel online terbesar di dunia, misalnya, mengadakan pemungutan suara rahasia di antara puluhan ribu staf mengenai bagaimana seharusnya mengalokasikan sebagian keuntungan perusahaan untuk tujuan sosial.

Sebelum memegang kepemimpinan, Presiden Xi Jinping melakukan studi selama setahun tentang mengapa komunisme Uni Soviet runtuh. Inilah nasib yang sangat dihindari Partai Komunis China.

“Partai tersebut tahu bahwa sumber daya utama mereka adalah loyalitas yang populer bagi mereka. Mereka tahu bahwa jika orang-orang kesal secara lokal, regional, dan tentu saja nasional, mereka akan jatuh. Mereka ingin menghindari Lapangan Tiananmen yang lain,” mengacu kepada demonstrasi mahasiswa 1989, yang dibereskan oleh partai tersebut dengan cara menembak pemrotes.

Partai tersebut menggunakan metode demokratis untuk tidak memberikan kebebasan demokratis namun untuk mengelola keluhan publik dan menghindari pemberontakan massal. Orang-orang Tionghoa tidak setenang yang diperkirakan banyak orang Barat. Setiap tahun ada sekitar 150.000 demonstrasi, demonstrasi, dan demonstrasi, kadang-kadang kekerasan, di seluruh China.

Ini adalah prioritas utama bagi partai, bahwa apa yang disebut “insiden massa” ini tetap dapat dikelola dan dilokalisasi. Bila memungkinkan, partai tersebut bahkan mencoba menanggapi masalah publik. Untuk alasan ini, satu orang sinologis menyebut China bukan otokrasi atau demokrasi, melainkan sebuah “respon-ocracy.”

Keane tidak yakin dengan sebutan ini; dia menciptakan istilah uniknya sendiri, dan menyebut Partai Komunis China sebagai “demokrasi hantu Cina.”

Mereka punya konsep yang canggih, kata Keane. “Mereka menggunakan internet sebagai alat peringatan dini.”

Pusat Pemantauan Opini Publik Orang Harian Harian, misalnya, menggunakan algoritma pemanenan data untuk mengirim ringkasan tren obrolan internet secara real time kepada para pemimpin partai, tulisnya. “Seringkali dengan saran tentang bahasa yang akan digunakan, atau bahasa yang harus dihindari, dalam menangani topik hangat.”

Ada batas-batas yang bisa diterima partai, tentu saja. “Anda tidak bisa bertanya tentang peran utama partai tersebut,” kata Keane. Dan kritik terhadap Xi Jinping—atau Papa Xi, seperti kadang-kadang dia dipanggil—dan para pimpinan puncak benar-benar terlarang.

Partai Komunis China, kata Keane, “memiliki kebiasaan ‘menempatkan tutup pada tempatnya,’ baik dalam pemikiran dan praktiknya. Dengan demikian, PKC tumbuh lebih cerdas dengan belajar menjadi ‘partai pembelajar.’”

Ini sangat penting bagi kelangsungan hidup partai, dan ini mengingatkan kita pada pengamatan ilmuwan politik Amerika Francis Fukuyama: “Semua masyarakat, otoriter dan demokratis, mengalami pembusukan dari waktu ke waktu. Masalah sebenarnya adalah kemampuan mereka untuk beradaptasi dan akhirnya memperbaiki diri.”

Ini memaksa kita untuk melihat demokrasi kita sendiri. Alih-alih mengasumsikan bahwa sistem satu partai akan gagal dan berubah menjadi lebih seperti milik kita (multi-partai), mungkin kita harus belajar dari upaya sistem satu partai China memperbaiki dirinya sendiri. Jika China bisa belajar dan beradaptasi dan demokrasi Barat tidak bisa, sistem mana yang pada akhirnya akan menang?

Peter Hartcher adalah editor internasional The Sydney Morning Herald. Pandangan yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik penulis sendiri dan tidak mencerminkan kebijakan editorial Mata Mata Politik. (*/Matamatapolitik)

Cibeber nu