Bocah Pengidap Penyakit Paru-paru di Lebak Ini Butuh Uluran Tangan Pemerintah

Dprd ied

LEBAK – Rumah panggung berukuran 5×7 meter bermaterial kayu dan bilik bambu yang berlokasi di Kampung Cisono Lebak, RT 11 RW 004, Desa Sukarendah, Kecamatan Warunggunung ini, merupakan tempat berkumpulnya keluarga Usen (63) tahun dan Sawiyah (61) tahun berikut Muhammad Yusuf (8) tahun cucu dari pasangan lansia yang saat ini mengidap paru-paru.

Aktivitas keseharian Usen, pria tunanetra dalam menafkahi istri dan cucunya ini, hanya mengandalkan keahliannya, melalui jasa pijat.

Inilah alasan Usen tetap bekerja keras, meski kondisi dan keterbatasan fisiknya dinilai sudah tak mendukung.

Terlebih, ia memiliki beban dan tanggungjawab, pasca kedua orang tua cucu kesayangannya ini meninggal dunia.

Empat tahun sudah Yusuf tinggal bersama kakek dan neneknya di kediaman yang serba keterbatasan sarana ini, yaitu setelah ditinggalkan oleh kedua orang tuanya, Naril dan Halimah.

Di dalam rumah yang nampak tidak terdapat toilet dan beralaskan tanah ini, Sawiyah nenek Yusuf kerap memperhatikan perilaku cucunya saat menatap teman sebayanya bermain dengan penuh canda tawa di halaman rumahnya.

“Saya sangat sedih jika melihat teman sebayanya Yusuf bermain di halaman rumah. Karena cucu saya yang saat usianya genap 8 tahun ini hanya bisa menatap dan menyapa senyum terhadap teman-temannya seraya meneteskan air matanya,” kata Sawiyah di kediamannya, Jumat (31/3/2023).

Menurutnya, kondisi fisik Yusuf yang kurus kering dan tidak bisa beraktivitas seperti anak di usinya in, karena sang cucu mengidap penyakit paru-paru.

“Yusuf kerap meneteskan air mata dan suami saya (Usen). Meski, tidak melihat tapi bisa merasakan kesedihan yang diderita cucunya,” ungkapnya.

Mengenai pendapatan setiap hari dalam memenuhi kebutuhan, Sawiyah mengaku mengandalkan belas kasihan dari keluarga terdekat. Sebab, jasa pijat tidak bisa dijadikan mata pencaharian pokok.

dprd tangsel

Sementara Dedi Supriyadi, warga setempat mengaku bahwa kondisi Yusuf memang membutuhkan uluran tangan dari dermawan.

Karena, pendapatan Usen dan keluarganya tidak mampu untuk membiayai pengobatan cucunya.

“Rumah yang ditempati Yusuf siswa kelas I di SDN I Sukarendah ini, berdekatan dengan tantenya. Namun, kondisi tantenya juga tunanetra. Yusuf saat ini membutuhkan pengobatan secara intensif,” ujarnya.

Dedi berharap, semoga kedepannya pihak Pemerintah dapat membantu keluarga Yusuf untuk memperbaiki kediaman dan memfasilitasi kamar mandi berikut toiletnya.

“keluarga Yusuf terbentur dari segi materi jika harus menjalani perawatan medis,” tuturnya.

Menurutnya, jika dalam enam bulan Yusuf tidak diobati secara intensif, tentu pengobatan yang sudah berjalan selama tiga bulan akan kembali ke awal lagi. Sedangkan, rutinitas berobat jalannya dilakukan selama dua pekan sekali.

Sementara, Usen mengaku tidak bisa berbuat banyak di saat Yusuf divonis mengidap penyakit paru-paru.

“Saya mengetahui bahwa cucu saya sering menangis di saat ia merasakan sakit yang dideritanya, meski saya tidak melihat secara kasat mata. Tapi, naluri kakek terhadap cucu sangat kuat,” ujarnya.

Dijelaskannya, kondisi keterbatasan fisik membuat dirinya merasa tidak maksimal dalam merawat dan membahagiakan cucu kesayangannya.

“Sebetulnya kami ingin melihat cucu kami bahagia seperti anak di usianya. Yang paling sedih itu isak tangis Yusuf kerap terdengar saat ia merintis kesakitan. Mengenai pengobatan Yusuf yang saat ini tengah berlangsung, itu kepedulian dari Pak Dedi Supriyadi. Semoga, kedepannya ada yang memperdulikan nasib cucu kami,” pungkasnya. (*/Yod/Aji)

 

Redaksi : Dialog asli wartawan dengan keluarga ini dilakukan dengan bahasa Sunda, sebagai bahasa sehari-hari warga setempat. Namun diterjemahkan ke dalam berita dengan bahasa Indonesia, untuk bisa lebih dipahami maknanya. 

Golkat ied